Real Madrid – Shriff : Tembakan Lain di Tiraspol

Satu setengah bulan setelah Sheriff merona Madrid di Bernabéu, kembalinya ke normalitas telah tiba. Tim putih memenangkan dua pertandingan melawan Shakhtar dan menyeimbangkan keseimbangan mereka; orang-orang Moldova kalah dari Inter, terbangun dari mimpi dan terus menyapu bersih kompetisi domestik mereka. Tidak ada musuh yang terlihat: delapan kemenangan liga berturut-turut, dengan laju 29 gol dan satu kebobolan. Ini adalah apa yang harus hidup di antara dua dunia.

Bagaimanapun, mereka akan menandatangani, dalam hal apa pun, situasi mereka saat ini di Liga Champions, di mana mereka masih hidup secara ajaib. Dengan penguasaan bola 28% dan lebih dari 25 tembakan ke gawang per pertandingan, mereka datang ke pertandingan hari ini dengan peluang nyata untuk lolos (ikuti pertandingan langsung di AS.com). Georgios Athanasiadis, 28, Yunani, penjaga gawang, adalah jawaban atas misteri tersebut. Canterano Iraklis, ia melewati beberapa klub Yunani sederhana (Ethnikos, Panthrakikos, Asteras Tripoli) hingga ia mencapai AEK. Dia berada di sana selama dua tahun. Pada awalnya dia tidak bermain apa-apa. Di bagian kedua, hanya di bagian akhir. Jadi dia memutuskan penugasan ke Sheriff, yang membayar 250.000 euro untuk pinjaman satu tahun. Tidak ada yang membuat lebih banyak berhenti di kompetisi (6 per pertandingan) dan tidak ada yang harus berhenti begitu banyak dalam sejarah Liga Champions (11 intervensi) untuk meninggalkan kemenangan Bernabéu. “Saya tidak punya ritual. Saya hanya berusaha fokus dan tenang,” akunya kepada media klub. Seorang pengagum Buffon (“Dia memiliki teknik yang hebat, kapasitas reaksi yang luar biasa dan merupakan pemimpin di lapangan”), dia terpilih sebagai MVP pertandingan melawan Madrid dan juga yang kedua melawan Dinamo Zagreb, di babak terakhir Champions sebelumnya Liga yang membawamu ke sini.

Serangan Balik
Baku tembak menunggu Athanasiadis. Madrid melepaskan tembakan 31 kali di leg pertama, dan Benzema dan Vinicius berada di urutan pertama dan keenam dalam peringkat lemparan kompetisi, masing-masing dengan 19 dan 15 tembakan. Peluang Sheriff ada di serangan balik. Begitulah cara mereka mengalahkan Shakhtar dan begitulah cara mereka mengejutkan Bernabéu. Adama Traore dari Mali, dengan 11 poin, merupakan aset ofensif terbaiknya. Dan gelandang Luksemburg Thill, yang baru saja mencetak gol bersama tim nasionalnya dan membuat skor menjadi 1-2 di Madrid, pemain kuncinya di tengah lapangan. Dia adalah asisten terbaik di grup dan telah berlari lebih dari siapa pun dalam kompetisi, hampir 50 kilometer. Hari ini dia mengharapkan keselarasan yang hampir mirip dengan yang dia mainkan di Bernabéu. Paling-paling, pelatihnya, Vernydub Ukraina, bisa meninggalkan Kolovos Yunani di bangku cadangan untuk menempatkan Nikolov di gelandang, bersama dengan Traore dan Castaneda Kolombia memimpin.

Meskipun jauh dari kekuatan kontinental, oligarki Viktor Gushan, mantan agen KGB dan pelindung Sheriff, telah memberi klub lingkungan yang jauh melampaui kemungkinan Republik Transnistria yang memproklamirkan diri, selebar 25 kilometer di antara yang lain. wilayah Moldova dan Ukraina. Daerah kantong separatis memungkinkan kehadiran pangkalan militer Rusia, dengan 1.500 tentara, dengan imbalan pasokan gas ke wilayah tersebut. Namun, wilayah yang dipenuhi patung Lenin dan Stalin dan benderanya masih menampilkan palu arit, tidak berhenti kehilangan populasi sejak akhir era Soviet. Sekitar 250.000 orang tinggal di sana, sepertiga dari mereka bergantung pada Sheriff, konglomerat bisnis yang sangat kuat di mana klub tersebut menjadi bagiannya. Gaji rata-rata penduduk tidak mencapai 250 euro per bulan, sementara banyak pesepakbola Sheriff berpenghasilan lebih dari 15.000. Dan stadion tempat tim bermain menelan biaya 200 juta. Sebuah kemewahan untuk wilayah di mana minat gulat atau angkat besi jauh melebihi minat dalam sepak bola.

Nafas
Kali ini Madrid datang memperingatkan. Pada hari mobil di Bernabéu Ancelotti memberikan dirinya beberapa lisensi yang tidak diabaikan oleh Liga Champions. Yang paling nekat, menyelamatkan Modric dan Kroos dalam satu gerakan. Dia juga kekurangan bek sayap, Carvajal dan Mendy, cedera, dan Hazard menjadi starter. Sejak itu, pemain Belgia itu tidak kembali menjadi starter di Madrid dan tidak akan tampil hari ini. Dia belum pulih dari kecelakaan terakhirnya, gastroenteritis yang juga mencegahnya bepergian ke Granada.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *