Lemar dan Llorente Memikirkan Kembali Trisula Atletico de Madrid

Jeda internasional membawa kabar baik bagi Simeone. Kembalinya ke grup Llorente dan Lemar memungkinkan pelatih untuk memulihkan dua pemain modal dalam skemanya, dua starter yang sangat penting di tengah lapangan untuk gelar Liga terakhir.

Tim mengalami ketidakhadirannya, tanpa dua pemain penentu dan yang, dengan karakteristik yang sangat berbeda, sangat penting untuk menjaga keseimbangan tim dan memberikan serangan tajam dari lini kedua. Tanpa mereka, Simeone harus mengubah dirinya dengan membentuk sistem taktis baru dengan tiga penyerang, dengan Luis Suárez sebagai keunggulan poin tetap dan Griezmann di belakang bersama João Félix atau Correa, bagian ofensif yang meninggalkan sensasi yang sangat bagus di lapangan lawan, tetapi masalah defensif Tim tidak membiarkan penampilan bagus mereka dihargai dalam bentuk kemenangan.

Di antara dua jeda internasional terakhir, Atlético memainkan enam pertandingan dan berhasil mencetak 12 gol, empat di antaranya dari Griezmann, tiga dari Suárez, satu dari João Félix dan satu dari Cunha (Carrasco, Pezzella sendiri dan Vrsaljko mencetak sisanya), menunjukkan bahwa Orang-orang di atas itu baik-baik saja, tetapi kebobolan 12 gol lagi dan menambahkan satu kemenangan yang membuat situasi tidak dapat dipertahankan. Dan terlepas dari kenyataan bahwa kehadiran tiga penyerang di sebelas tidak menyebabkan lebih banyak peluang bagi lawan, karena Atlético adalah tim LaLiga yang menerima tembakan ke gawang paling sedikit, angka-angka di belakang dapat menyebabkan kembali ke sistem daripada musim lalu merebut gelar liga.

Meski Llorente mungkin terpaksa masuk ke jalur kanan karena cedera Trippier, De Paul semakin terlihat seperti gelandang spektakuler tim Argentina dan dengan Koke sebagai tetap, masuknya Lemar ke sebelas bisa dihasilkan oleh salah satu pemain di atas, sehingga memperkuat lini tiga gelandang. Pemain Prancis itu telah berkembang pesat sebagai interior, dengan dua rekan di tengah untuk dapat digunakan dalam serangan dan menjadi mercusuar bagi tim dalam hal melanggar garis dengan ketidakseimbangan, dribbling, mengemudi, dan visi permainannya. Llorente, pada bagiannya, adalah pencetak gol terbanyak kedua rojiblanco dalam kampanye 2020-21 berkat kedatangannya, kekuatan dalam balapan, kemampuan untuk tampil di area dan tembakan.

Simeone sangat sulit untuk mengakomodasi semua bakat ofensifnya di sebelas. Kembali ke barisan empat di pertahanan adalah salah satu varian yang dipertahankan Cholo, tetapi dengan sistem itu, kehadiran Carrasco lebih dekat ke area penalti adalah belati lain untuk Atlético. Griezmann semakin terlihat seperti dirinya, João Félix telah memulihkan versi terbaiknya dengan bola, Suárez tahan api dan Correa tidak pernah menyerah. Selain itu, Cunha berusaha memanfaatkan setiap kesempatan yang ada di lapangan. Simeone dapat dilihat sebelum dilema pas di Lemar, yang menjadi salah satu pemain terbaik musim ini dan tampaknya tak terbantahkan di sebelas, membatalkan garis tiga penyerang. Orang Prancis, di sisi lain, juga dapat bermain sebagai jalur kiri ketika Carrasco tidak tersedia, tetapi bukan posisi yang paling menguntungkannya.

Sakit kepala bagi Cholo, tetapi impian setiap pelatih karena banyaknya varian dalam serangan. Jika Llorente juga dapat beradaptasi dengan poros ganda dengan Koke atau De Paul, meskipun kehilangan sebagian dari kedatangannya seperti yang terjadi sebagai jalur, Madrid memiliki, seperti Lemar, posisi idealnya di babak ketiga dengan kebebasan untuk terus-menerus menyerang dalam serangan. . Trisula dalam serangan, trio di tengah atau 4-3-3 dengan Carrasco di bagian ofensif mana pun, keraguan Simeone setelah memulihkan dua pemain yang kembalinya merupakan kabar baik bagi Atlético saat jeda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *